Pesan Atuk: Jangan dimurah-murahkan!

~Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang~

Assalamualaikum w.b.t.

 

“Jangan dimurah-murahkan!”

Malam itu saya menuju ke rumah atuk. Disebabkan rumah atuk hanya bersebelahan, saya hanya mengambil masa kurang dari 60 saat untuk ke sana. Saya sudah menjangkakan apa yang atuk akan bicarakan kepada saya. Setiap kali saya pulang, bicaranya tidak lepas dari topik ‘hangat’ itu.

Mungkin frasa dengan tanda seru di atas agak janggal buat anda. Tapi bukan bagi saya yang terpaksa mendengar ‘leteran’ atuk sekali sekala. Bukan ‘leteran kosong’ tapi penuh hikmah jika kita mengambil sisi positif perkara tersebut.

“Kita ni ziha, jadi perempuan kena jaga maruah kita. Jaga diri kita ni. Ni kalau dah dibawa lelaki ke mana-mana, apa lagi yang tinggal..? Tangan dah kena pegang, badan dah disentuh. Tinggal k_ _ _ _ _ _ n je la yang nak jaga. Kalau hilang tu, hilang la MARUAH. Tiada apa yang tinggal untuk suami kita.”

Mungkin bagi sesetengah orang, agak kasar pernyataan di atas. Bagi saya, ini bukanlah sekadar nasihat. Tetapi, ada iktibar yang kita perlu ambil dari apa yang disampaikan. Walaupun saya hanya mendengar ‘leteran’ tersebut, ia sudah cukup bagi saya untuk menggambarkan apa yang sebenarnya terjadi dalam majoriti masyarakat MELAYU ISLAM kita sekarang. Atuk bukan melontarkan pandangan hasil tuduhan semata, tetapi hasil pemerhatian sepanjang kehidupan beliau sebagai seorang manusia.

Ini bukan persoalan MARUAH semata-mata. Ini persoalan AGAMA.

Ya. Persoalan AGAMA yang dipandang remeh oleh ramai makhluk Allah bernama manusia di muka bumi. Saya tidak menyalahkan mana-mana pihak, hanya melontarkan sedikit pandangan. Justeru ini juga peringatan buat diri saya dan sahabat-sahabat yang lain.

Hakikatnya, persoalan AGAMA seolah-olah hanya dipandang sebelah mata sama ada oleh ibu bapa dalam sistem pendidikan keluarga, sistem pendidikan sekolah, sistem muamalah, sistem bermasyarakat sehinggalah kepada konteks yang paling besar dalam tampuk pemerintahan iaitu kepimpinan negara. Sedangkan dalam Surah Al-Maidah, telah disebutkan dengan jelas, tanpa ada unsur-unsur mutasyabihat atau keraguan sedikit pun terhadap ayat tersebut..

“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.” (Al-Maidah:03)

Rasulullah s.a.w. juga telah bersabda dalam khutbah terakhir baginda:

“Sesungguhnya  aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran danSunnahku.”

Sumber manakah yang perlu kita ikuti untuk menjalani kehidupan?

Kalian semua tahu..

Justeru isu yang saya bangkitkan pada awalnya, sangat berkait rapat dengan Al-Quran dan As-Sunnah.

Juga rasa BERTUHAN. Merasakan diri hina sebagai hamba yang tidak punya apa-apa. Merasakan adanya Allah di sisi.

Individu yang punya rasa BERTUHAN, tidak akan pernah meninggalkan nilai-nilai AGAMA dalam hidupnya. ALQURAN dijadikan panduan. Rasa hati yang kecil itu sering ditanyakan, apakah ini salah di sisi TUHAN yang menciptakan? Yang akhirnya, membuahkan rasa TAQWA.. Berhati-hati. Takut melanggar perintah TUHAN.

Keluarga yang punya rasa BERTUHAN, tidak akan pernah meninggalkan AL-QURAN dan AS-SUNNAH dalam pendidikan kekeluargaan. Rasulullah s.a.w. dijadikan TELADAN. Ayat Allah dijadikan PERINGATAN!

“Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (At-Tahrim:6)

Masyarakat yang punya rasa BERTUHAN akan menyumbangkan apa yang termampu untuk kebaikan masyarakat ISLAM. Saling memberi PERINGATAN dan TEGURAN yang kini sudah semakin dilupakan. Saling menghulurkan di saat yang lain memerlukan bantuan. Sentiasa sedar akan tugas mereka sebagai KHALIFAH di muka bumi.

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (KHALIFAH) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.”.” (QS Al Baqarah : 30)

Tugas KHALIFAH bukan hanya memakmurkan alam (al-‘imarah) tetapi juga memelihara bumi (ar-ri’ayah).

Kepimpinan dalam pemerintahan yang punya rasa BERTUHAN, akan menjadikan ISLAM sebagai sumber rujukan. Bukan ZIONISME dijadikan teladan.

 

“Dekat dalam bas, nak balik sekolah ada je budak-budak sekolah R_ _ A – R_ _ A. Yang perempuan bagi je budak lelaki buat gitu.”

Ini luahan adik perempuan saya. Saya hanya menggeleng-geleng kepala. Hati berasa kesal. Saya tidak mampu berkata banyak, hakikat yang saya perlu bermuhasabah kembali terhadap apa yang berlaku dalam kalangan orang sekeliling saya.. Perlu saya telan dan berusaha mengislahkan.

Saya tidak berani menyalahkan sesiapa dalam hal ini. Mungkin sahaja diri saya yang tidak menjalankan tanggungjawab sesungguhnya.

Justeru saya mengajak semua pihak mengambil iktibar dan seterusnya berilah nasihat dan peringatan. Bukankah AGAMA itu NASIHAT?

Baik KERAJAAN, baik MASYARAKAT, KELUARGA dan INDIVIDU… Dirikan Islam dalam diri kamu, nescaya akan tertegak juga Islam disekeliling kamu.

“Demi masa.Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat menasihati dengan kebenaran dan nasihat menasihati dengan kesabaran.” (Al-Asr:1-3)


Saya masih terkesan dengan pesan atuk saya. Dan hari ini, saya sampaikan kepada anda untuk mengambil pengajaran.

“JANGAN DIMURAH-MURAHKAN!”

Ya. Jangan dimurah-murahkan diri. Seolah-olah anda meletakkan harga pada seluruh nikmat yang Allah beri.

Bukan untuk dipamerkan anugerah istimewa itu. Batasilah ia dengan MALU (al-haya’) dan SYARIAT yang memagar diri. Agar ia hanya untuk insan yang telah tertulis. Tertulis untuk dikasihi.

“Sesungguhnya sebahagian ajaran yang masih dikenal umat manusia dari perkataan para nabi terdahulu adalah: ‘Bila kamu tidak malu, berbuatlah sesukamu.” (HR Bukhari)

 

***

Terkesan dengan sebuah kata-kata dalam buku Ustaz Hasrizal Abd Jamil…

“Di sana, saya melihat ISLAM tanpa MUSLIM. Di sini, saya melihat MUSLIM tanpa ISLAM.”

Di manakah hilangnya nilai ISLAM tersebut?

Fikir-fikirkanlah!

Salam kasih🙂

 

p/s: Tahniah bagi pelajar UTP yang baru mendapat keputusan peperiksaan hari ini. Doakan saya juga redha dengan keputusan saya nanti. InsyaAllah, akan saya check sebentar lagi..🙂


2 thoughts on “Pesan Atuk: Jangan dimurah-murahkan!

  1. Yep~ masyarakat sekarang perlu kembali kepada Islam…

    Khalifah = Iqa matuddin wa siasatuddunia bih (menegakkan Islam dan mentadbir dunia dengannya)

    Sudah terang lagi bersuluh Islam belum tertegak dengan sempurna di Malaysia…banyak lagi usaha yg perlu dilakukan…smg kita terus istiqamah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: