Sekitar Isu Amanat Tuan Guru Haji Hadi

Assalamualaikum w.b.t.

by Hilal Asyraf

Teks Amanat Haji Hadi yang menjadi isu kebelakangan ini.

 

Amanat Haji Hadi. Begitulah nama popular yang diwar-warkan oleh media masa kini. Kecoh dibangkitkan semula, kemudian hangat diperbincangkan di sini dan sana.  Dikhabarkan betapa amanat itu merosakkan aqidah, kemudian digembar-gemburkan dengan kata Tuan Guru Haji Hadi mengkafirkan lawannya.

Ada seruan agar kita melihat isu ini dibangkitkan luar dari kerangka politik. Yakni, kita menilai Amanat itu, tanpa dipengaruhi oleh suasana politik. Dibangkitkan oleh siapa, dibangkitkan bila, jangan kita peduli, yang penting kita diskusikan isi dan implikasi amanat itu, serta apakah patut Tuan Guru menarik semula amanat tersebut. Namun, saya amat tidak bersetuju dengan seruan tersebut kerana kita tidak boleh menjadi senaif itu. Kerana jelas jika kita perhatikan, isu Amanat Haji Hadi ini dibangkitkan oleh parti lawannya, di dalam musim ‘demam’ PRU13.

Saya melihat, ini adalah sebahagian daripada ‘game’ politik.

“Apa isu yang boleh kita bangkitkan bagi menumbangkan lawan kita?” Itu kita maklum adalah political game.

Kemudian kita telah melihat pattern apabila mendekati musim PRU’13 ini, yang mana segala isu mula dibangkitkan agar dapat menumbangkan lawannya. Hinggakan, isu yang sepatutnya telah senyap dan sunyi serta tidak diungkit lagi, keluar diperhangatkan semula. Tambahan, diperhangatkan semula saat isu-isu hangat mula menghujani pihak kerajaan ketika ini.

Jadi pada saya, adalah kurang bijak kita sekadar berkata – “Haji Hadi, tariklah amanat tu.”

Kerana, jelas jika kita bersikap sedemikian, kita adalah sebahagian ‘catur’ kepada political game ini.

 

Keadilan Terhadap Tuan Guru Haji Hadi.

Ramai orang dan banyak pihak cuba memberikan justifikasi terhadap Amanat Tuan Guru Haji Hadi. Namun, saya suka agar kita tidak sendiri mentafsirkan ‘isi’ amanat. Kerana yang layak memberikan perincian terhadap isi amanat itu hanyalah Tuan Guru Haji Hadi yang menyebutnya.

Tetapi, justifikasi yang saya puji adalah pada mengajak kita berfikir rasional akan keadaan ketika amanat itu dikeluarkan, yang mana jelaszaman itu pihak UMNO amat lantang mengeluarkan statement yang mencabar tunjang Islam itu sendiri. Satu lagi justifikasi yang saya rasa rasional adalah yang mengajak untuk kita melihat betapa amanat itu jika kita baca, tidak sampai 5 minit. Tetapi ceramah Tuan Guru Haji Hadi ketika tahun 1981 yang mana amanat ini dipetik daripadanya, dikatakan hampir 1 jam setengah. Justeru, memang tidak layak untuk kita sekadar melihat amanat itu, tanpa melihat apa penjelasannya.

Bukan Haji Hadi yang pilih ayat itu, kemudian jadikannya sebagai ‘amanat’ untuk disebarkan sebegitu sahaja. Ini ibarat kata-kata Ustaz Azhar Idrus dalam ceramahnya yang panjang, tetapi diambil sepatah dua patah, untuk disebar-sebarkan lantas menimbulkan pelbagai interprestasi. Saya memahami perkara ini, kerana kadangkala ia terjadi juga pada diri saya sendiri, sebagai penulis dan pengendali program.

Namun apakah saya akan kata Amanat Haji Hadi 100% tidak menimbulkan kekeliruan? Saya pun tidak akan kata sedemikian. Kerana itu, pada saya, justifikasi untuk menceritakan semula mengapa berlakunya cerai kerana perbezaan parti, boikot kenduri, tidak mahu berimamkan dari parti lain dan sebagainya adalah satu tindakan yang lemah. Kalau benar pun perkara itu, tindakan itu sekadar dilihat orang ramai yang kita hendak ‘spin’ cerita. Kita kena terima hakikat, ada juga yang melihat amanat ini dengan tafsiran sendiri, lantas melakukan perkara-perkara tersebut.

 

Punca Perpecahan.

Amanat Haji Hadi punca perpecahan ummat melayu Islam di Malaysia?

Saya rasa, ini adalah tuduhan yang tidak sepatutnya. Jikalah perpecahan ummat melayu Islam di Malaysia ini hendak diletakkan atas amanat Haji Hadi, kita perlu melihat dengan kaca mata yang lebih meluas. Sebelum amanat itu wujud, perpecahan sudah berlaku. Dan apakah selepas amanat itu wujud, semua perpecahan adalah disebabkan amanat beliau?

Kita jangan mudah meletakkan masalah ‘takfir’ itu pada amanat Haji Hadi, seakan-akan semua orang yang melakukan ‘takfir’(mengkafirkan orang lain), adalah disebabkan amanat Haji Hadi. Itu nyata tidak logik. Kerana, penjelasan batas antara iman dan kufur itu bukannya dilakukan oleh Tuan Guru Haji Hadi semata-mata. Ramai orang lain menjelaskannya. Dan memang akan ada orang yang apabila dia mengetahui batas iman dan kufur, menjadi teruja untuk mengkafirkan orang lain. Maka, apakah itu semua salah amanat Haji Hadi?

Pada saya, apabila kita mula melihat Amanat Haji Hadi lah yang merupakan punca perpecahan ummat Melayu Islam di Malaysia, maka kita sebenarnya sudah terperusuk dalam political game tadi, yang memang ingin kita meletakkan kesalahan dan kacau bilau yang ada ini pada amanat itu.

Namun apakah maksud sebenar Tuan Guru Haji Hadi akan amanatnya itu? Kita tidak tahu yang sebenarnya, maka kerana itu kita berhajatkan Tuan Guru Haji Hadi menjelaskannya. Selepas penjelasan Haji Hadi itu, kita akan menilai.

Jika mahu dijadikan isu, saya pernah bertemu dengan seorang makcik yang menghina hukum potong tangan: “Ish, takutlah. Tak dapat bayang kita semua kudung. Hudud ni memang jahatlah.” semata-mata kerana Tun Mahathir ketika itu baru sahaja mengkritik hukum potong tangan. Bergaduh satu keluarga apabila makcik itu berkata sedemikian. Belum kita kira dengan keluhuran aqidahnya lagi. Jadi, Amanat Haji kita bisingkan, mengapa tidak pula kita katakan ‘amanat-amanat’ Tun turut menimbulkan perpecahan dan kekeliruan?

Mengapa, media tidak bisingkan amanat-amanat ‘orang’nya?

Selepas amanat Haji Hadi, hingga kini, ada sekitar 30 tahun. Dalam 30 tahun ini, terjadi pelbagai perkara. Peristiwa Memali, penarikan bantuan perkapita terhadap Sekolah Agama Rakyat, korupsi yang menjadi-jadi dilaporkan oleh audit negara saban tahun, isu royalti minyak rakyat Kelantan dan betapa ‘bias’nya kerajaan pusat terhadap negeri itu, belum dikira dengan kes-kes terpencil yang saya perolehi daripada rakan-rakan saya yang ingin memohon bantuan kewangan bagi menyambung pengajian – ketika interview, mereka ditanya sokong parti mana. Semua itu boleh menjadi sebab kepada perpecahan. Maka mengapa kita pulang kepada 1981, dan menyalahkan amanat Haji Hadi?

 

Sikap Mereka Yang Membangkitkan Isu

Kemudian kita boleh melihat kepada sikap mereka yang membangkitkan isu ini. Ganas menyerang susuk tubuh tuan punya amanat saban hari. Menggunakan media yang capaiannya sampai ke kampung-kampung itu  untuk menebarkan persepsi terhadap Amanat Haji Hadi, berdekatan musim pilihanraya ini.

Apabila susuk tubuh itu dihujani pelbagai soalan oleh wartawan, susuk tubuh itu menjawab dengan mudah – Berikan dirinya 1 jam LIVE di dalam media yang mentohmahnya, mereka yang membangkitkan isu main lari-lari pula.

Dari ‘boleh, dengan syarat kena rakam’ hinggalah ‘tak jadi siar, kerana Amanat Haji Hadi ada unsur rosak Aqidah.’

Ditambah pula satu tuduhan baru – Amanat Haji Hadi merosakkan Aqidah. Kemudian sibuk menteri lain komen – Takut kalau siar akan meracuni penonton.

Sikap beginilah yang menyebabkan saya amat tidak bersetuju kita sewenang-wenangnya mengikut rentak yang sama dengan mereka dan berkata kepada Tuan Guru Haji Abdul Hadi – “Tariklah amanat tu.” Kerana jelas, yang membangkitkannya pun mempunyai agenda yang tersendiri. Mereka tidak membangkitkannya kerana mereka concern dengan aqidah ummat Islam. Mereka tidak membangkitkannya kerana mereka risau amanat itu akan meracuni rakyat dan menjadi punca perpecahan. Mereka membangkitkannya, kerana itu adalah sebahagian ‘political game’. Ini nyata perbuatan yang culas.

Mereka menyerang susuk tubuh itu dan memberikan pelbagai persepsi terhadap ucapannya menggunakan media yang capaiannya menelusur hingga ke kampung-kampung, kemudian bila pemilik tubuh itu meminta untuk diberikan penjelasan, 1001 alasan digunakan. Forum dan diskusi dilakukan atas nama Amanat Haji Hadi, Amanat Hadi, tetapi Tuan Guru Ustaz Abdul Hadi tidak pula dipanggil.

Jika hendak dikatakan kerosakan aqidah, maka filem-filem dan drama-drama melayu yang selama ini disiarkan, banyak unsur khurafat dan yang menyalahi pegangan agama kita. Saya masih ingat Sinetron Bawang Merah Bawang Putih dari Indonesia yang ditayangkan di televisyen kita, nyatanya drama itu penuh unsur khurafat dan campur aduk antara Islam dan kufur, ditayangkan tanpa masalah. Rancangan realiti berbentuk hiburan melampau dan sebagainya tiada masalah pula ditayangkan. Penganugerahan kepada artis-artis yang nyata tidak mengikuti syara’ nyata ditunjuk dan mereka diangkat pula seakan-akan menajdi ‘role model’ buat masyarakat.

Sila jawab pada saya, di manakah relevannya rakyat disogokkan dengan drama Bini-biniku Perkasa dan cerita hantu saban malam selama ini?

Ini semua kemudiannya dijawab dengan mudah oleh ‘Ulama Muda’ dengan berkata: “AJL itu hanya rosak akhlak. Amanat Hadi rosak Aqidah.”

Mudahnya justifikasi itu.

“Kenapa tidak siar di Youtube aja! Sibuk nak LIVE di TV!” Ada suara yang berkata sedemikian. Sedangkan kita semua tahu, youtube ini capaiannya tidak seperti televisyen. Tambahan, saya amat hairan. Yang diminta hanyalah 1 jam. 1 jam. Bukannya hari-hari nak 1 jam. Tuan Guru nak 1 jam sahaja, LIVE. Baki 23 jam dan hari-hari seterusnya, ambil lah kalau tak nak bagi sangat. Jadi, mengapa pihak yang membangkitkan isu ini tidak pula mahu bersetuju?

Pelik pada saya yang memerhati.

 

Sikap Pihak Ketiga

Di Malaysia, kita ada NGO – Non Govermental Organisation. Biasanya NGO akan menjadi pihak ketiga dalam hal sebegini. Sedikit saya hendak sentuh akan sikap pihak ketiga di dalam isu ini.

Adalah sepatutnya pada saya, NGO tidak bersikap bias dalam menilai perkara ini. Juga tidak sepatutnya kita menjadi terlalu naif.

“Marilah kita melihat perkara ini di luar kerangka politik. Mari kita fokus semata-mata kepada Amanat Haji Hadi.”

Itu pada saya adalah naif. Mahu tidak mahu, kita perlu mengambil kira situasi yang menyebabkan perkara ini dibangkitkan. Siapa yang membangkitkan. Mengapa ia dibangkitkan. Jika tidak, kita sekadar akan menari dengan rentak yang political game ini mahu kita tarikan.

Jika kita benar-benar merasakan Amanat Haji Hadi itu satu masalah, maka mengapa tidak kita bincangkan perkara ini sebelum ini? Mengapa, hanya kala dibangkitkan isu ini oleh media massa utama negara berhampiran musim PRU’13, kita pun semangat hendak menilai Amanat Haji Hadi di luar kerangka politik? Nyatanya, sekiranya kita menilai amanat ini kerana ia digembar-gemburkan oleh media massa utama negara berhampiran musim PRU’13, kita sebenarnya telah masuk dalam kerangka politik.

Sepatutnya, berhampiran PRU’13 ini, jika kita mahu memberikan komentar terhadap isu ini sekalipun, kita perlu adil.

Setakat ini, tiada statement yang saya nampak lebih patut berbanding statement: “Haji Hadi kena bagi penjelasan, Media Massa Utama Negara perlu berikan ruang kepada Haji Hadi.”

Dengan ini, Haji Hadi terpaksa memberikan penjelasan yang detail, dan pada masa yang sama kita berjaya mendidik media massa utama negara untuk menjadi matang dalam isu-isu yang sebegini.

Jika kita sekadar berkata: “Haji Hadi kena tarik balik amanat,” dan membutakan mata terhadap diskusi sendiri-sendiri, interprestasi dan tohmahan saban hari yang diberikan media massa utama negara terhadap Amanat tersebut, maka kita sebenarnya sudah menari dengan tarian yang dikehendaki oleh mereka yang membangkitkan isu ini berhampiran PRU’13.

Sebuah blog milik veteran salah satu NGO di Malaysia yang menyeru agar Amanat Haji Hadi ditarik balik ada menyatakan bahawa dia merasakan adalah wajar Haji Hadi memperincikan amanatnya. Kemudian, selepas itu, dia berkata, adalah wajar Haji Hadi menarik semula amanat itu.

Suruh perincikan, kemudian suruh tarik balik amanat.

Sepatutnya cukup kita kata – Haji Hadi perlu perincikan amanat itu.

Selepas penjelasannya, barulah kita nilai apakah amanat itu perlu ditarik balik atau tidak.

Mengapa kita selaku pihak ketiga, kena berkata: “Haji Hadi perlu tarik balik amanat beliau.” ?

Sepatutnya kita menyokong amanat itu diperincikan, diberikan penjelasan, kemudian kita menegur pula media massa utama negara agar adil dalam hal ini, dan selepas itu semua barulah kita menilai apakah amanat sedemikian perlu ditarik balik atau tidak.

Jika tidak, kita sama sahaja dengan mereka yang membangkitkan isu ini berhampiran PRU’13.

 

 

Penutup: Kita Perlukan Politik Yang Matang.

Saya sebagai anak muda, merasakan betapa gentingnya negara kita memerlukan politik yang matang.

Kalau benar hendak tidak bersetuju, tiada salahnya kita panggil batang tubuh itu dan ajak berdiskusi. Gunakan saluran media kita yang mencapai hingga ke ceruk kampung itu untuk urusan pembijakan rakyat dan peningkatan sikap. Bukannya menjadi batu api, mengadu domba dan penyebar fitnah.

Saya tidak mahu kata Amanat Haji Hadi itu solid, tiada cacat cela dan langsung tidak akan membuatkan orang salah faham serta akan langsung tidak menimbulkan fitnah. Namun, saya juga tidak bersetuju dengan sikap mereka yang membangkitkan isu ini. Saya tidak akan menjadi catur kepada political game ini, dan amat menentang mereka yang cuba ‘memanipulasikan’ rakyat.

Resolusi saya adalah:

1 – Tuan Guru Haji Abdul Hadi memang sepatutnya memberikan penjelasan terhadap amanatnya. Agar jelas kepada orang ramai untuk memahami akan duduk letak sebenar amanat itu.

2 – Media Massa utama negara sepatutnya memberikan peluang kepada Tuan Guru Haji Abdul Hadi untuk memberikan penjelasan, selepas 1001 ‘pentafsiran sendiri’ yang dilakukan oleh mereka, kerana kita mengambil kira rakyat yang tidak punya akses internet dan hanya bergantung kepada Media Massa utama negara untuk mendapatkan berita. Itu pun jika benar, media massa utama negara dan kepimpinannya concern dengan masalah ‘aqidah dan perpecahan ummat’ di negara ini.

Jika ini bukan sekadar political game, maka itulah yang patut dilaksanakan.

Mengapa mesti perpanjangkan perkara ini?

 ***
Sila rujuk:
p/s: setiap orang punya hak membela diri dan memberi penjelasan.
Salam kasih.
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: