Redha. Indah.

It has been 8 months since I left my blog alone. Now action!

rainbow-field

Assalamualaikum w.b.t.

Mungkin ramai antara kita yang tidak tahu betapa redha itu perkara yang bukan mudah. Ada insan mampu redha di saat ujian menimpa. Ada insan yang perlukan beberapa waktu sebelum ia benar-benar redha. Ada insan yang mampu redha di awalnya, tetapi apabila ujian bertimpa-timpa, ia tidak mampu lagi redha selepasnya.

Redha dengan qada’ dan qadar Allah, beerti kita mampu menerimanya dengan hati terbuka. Bahawa kita mampu bersangka baik dengan Allah s.w.t yang menetapkan, dan yakin setiap ketentuan Allah itu ada hikmah tersembunyi. Redha sepatutnya menguatkan, redha tidak sepatutnya melemahkan. Kerana kita yakin akan adanya Tuhan. Tuhan sekelian Alam yang menitipkan ujian kepada hamba-Nya yang benar mampu. Dia Maha Tahu!

sabar_dan_redha_by_redz91-d5oie2s

Baru-baru ini dikejutkan dengan berita pemergian suami kepada mak teh saya, Allayarham Md Termizi Bin Md Zain pada 12 Februari 2014 (Rabu) kerana menderita sakit jantung. Al-fatihah. Dan semoga tabah keluarga mak teh serta anak-anak.

Being with them this few days, buat saya terasa besarnya Allah yang memberikan kekuatan kepada keluarga ini. Kagum melihat mak teh yang masih mampu tersenyum dan bergurau senda bersama keluarga selepas kematian suami, walaupun terkadang sesekali air mata mengalir juga saat bercerita kenangan bersama suaminya. Mungkin untuk menghilangkan rasa sendu di hati. Sejujurnya, saya belajar banyak perkara di sini, mungkin sebagai persediaan untuk saya juga pada masa akan datang.

Key Points to Ponder:

  1.  Belajar untuk senyum dalam setiap perkara yang menimpa. Life must go on even after we lost someone precious in our life. Katakan pada hati untuk sentiasa redha dan redha. Have faith! Cuba yang terbaik untuk bangkit semula walaupun rasa susah.
  2. Life must have preparations! Especially as a woman. Saya rasa saya perlu belajar berdikari dari waktu sekarang untuk menguruskan urusan-urusan saya sendiri. Cuba untuk tidak mengharapkan semua perkara diselesaikan oleh pasangan. Supaya pada waktu saya perlu bersendirian/berseorangan, saya masih mampu untuk menguruskan hal rumah-tangga dan anak-anak.
  3. Buat persediaan untuk keluarga kita selepas kita meninggal, supaya mereka tidak terlalu terbeban dengan pemergian kita. There are many ways, mungkin insurans, mungkin investment, mungkin our savings dan sebagainya.
  4. Hargai orang yang kita sayang sewaktu mereka masih ada. Please please don’t neglect this kind of message etc.. ‘Ziha bila nak datang rumah? Kami rindu ziha…’. I promise to myself to not neglect this kind of message again, sebab kita tidak mampu jamin siapa yang akan pergi terlebih dahulu.
  5. Hormat dan sayangi ibu bapa selagi mereka masih ada. Walau siapapun mereka, walau kita rasa mereka tidak menyayangi kita.. Jenguklah mereka. You can’t even imagine how happy they are to see you in front of them. You didn’t know. Jangan lupa doakan mereka, supaya Allah kurniakan kasih-sayang-Nya sebagaimana mereka belai kita dengan kasih sayang.

Allahu, terasa besarnya Allah yang menitipkan kekuatan buat hamba-Nya selepas Dia titipkan ujian. Subhanallah.

*****

beautiful autumn colors

Hari sebelum kejadian, saya merasa nikmatnya kasih sayang Allah yang mendakap saya. Dia seakan memeluk saya dan mengatakan saya tidak sendirian. Saya masih ingat betapa indahnya perasaan itu.. Perasaan yang saya ingin rasai setiap hari, setiap detik.

Saya merasa indahnya  Allah yang saya rasa terlalu dekat sehingga air mata saya mengalir menghayati maksud-maksud ayat al-quran yang saya baca. Setiap kali waktu solat dan setiap kali saya mengangkat syahadah, air mata semakin basah. Allah… Indah perasaan itu. Sejak sekian lama saya menanti hati saya kembali terisi dengan cinta Allah, Allah akhirnya mengurniakan kemanisan itu kembali.  Kemanisan yang tidak mampu saya gambarkan dengan kata-kata.

Saat saya mengucapkan ‘Astaghfirullah al-azim’ selepas solat, terasa kerdil teramat kerdil diri ini. Saya sukar menangis mengucapkan kalimah istighfar itu sejak sekian lama, tetapi Allah dengan kasih sayang-Nya membuatkan hati saya terasa sebak dengan kelalaian saya selama ini. Saya menadah tangan, memohon ampun.. Doa pada hari itu, adalah doa yang saya mohon dengan tulus, jauh di sudut hati yang terasa hina dan malu di depan Allah s.w.t.

That day is the most beautiful day in my life. Hari paling indah bersama Allah. Subhanallah.  Syukur pada Allah yang mengurniakan saya hari indah seperti itu.

Saya terus berdoa supaya hati ini terus hidup mencintai Allah s.w.t. dan Rasul-Nya. Doakan saya istiqamah dan terus memperbaiki diri agar tercapai cita-cita menggapai redha Allah yang Rahman.

Salam kasih.  :-)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: