Melukis Menulis Kehidupan

Lama tak menulis.

Entah apa jadi dengan kehidupan, aku juga tak pasti.

Pudar.

Kelam.

Kelabu.

Kalau aku mati, apa sangat yang aku akan bawa berjumpa Dia.

Terlalu tenggelam dengan urusan hati, sibuk dengan diri.

Apakah aku ini?

Mencari diri.

Advertisements

what & how

Assalamualaikum w.b.t

Hati meronta-ronta mahu menulis. Walaupun keletihan baru tiba di rumah, Allah bagi kekuatan untuk menekan-nekan papan keyboard malam ini. Ringkas sahaja hari ini.

motivasi

Selalunya kita selalu mengeluh. Bila ditimpa ujian dan cabaran, hati sering mengeluh, mulut pula tidak kurang lagaknya. 

‘Kenapalah jadi macam ni? kenapalah jadi waktu sekarang pula? kenapa dia tu tak faham2?’ Kata mulut.

Tetapi orang yang berjiwa besar selalu berprasangka baik. Selalu mencuba untuk bersyukur walaupun payah. Mereka orang yang jiwanya besar. Saat ditimpa masalah mereka tidak mengeluh, bahkan mengambil tindakan untuk menyelesaikan masalah tersebut atau memperbaiki perkara itu pada masa akan datang.

Or the simple word is ‘always asking what and how‘.

Supaya kita tahu di mana salahnya kita, dari menuding jari ke arah orang. Supaya kita juga tahu untuk memulangkan kepada diri kita, mungkin saja kita yang berlaku sumbang. Cari di mana silapnya kita sebelum mencari salah orang lain. Dan cari bagaimana memperbaiki keadaan tersebut.

Situasi 1:

Kereta bergerak perlahan. Tiba-tiba ‘dumm’. Habis remuk di belakang.

‘Argghh.. apasal ko tak bawak hati-hati, dah langgar belakang kete aku.. sape nak betulkan ni..’ *mengeluh* *why?*

Instead of *what*,

‘Astaghfirullah, apa yang Allah nak tegur aku harini. Mungkin rezeki yang tak berkat sampai Allah tarik balik dengan cara begini..’

And ask *how*,

Berbincang elok-elok dengan kawan yang tidak sengaja melanggar (mana ada orang suka-suka hati langgar kereta orang kan?), bagaimana nak selesaikan. Ambil number telefon dia. Kalau ada insurans kereta, lagi baik. 🙂

Nota: Doa-doalah agar bertemu dengan orang yang baik. Sebab dunia sekarang berbeza, kita juga perlu bijak dan jangan mudah ditipu. Take precaution step.

Situasi 2:

Kerja banyak di pejabat. Jam dah pukul 10 malam. Dalam hati menyumpah seranah para boss-boss dan rakan sekerja yang suka sangat bagi task last minute dan juga yang selalu nak kejar dateline (konon urgent).

‘Kenapalah diorg ni suka sangat kan, buat keje sampai lewat malam. lepas tu kerah kita sama. aku nak balik dah ni. dah la keje weekend, hari biasa pun balik lewat malam. this is life ke?’ 

*mengeluh lagi* *why lagi?* (boleh je nak tanya ‘kenapa’, tapi pastikan ‘kenapa yang elok’)

Instead of asking *what*,

‘Apa manfaat aku kerja kat sini, berkorban masa tenaga?. Mungkin Allah nak bagi pengalaman dan ujian sekarang supaya aku lebih menghargai masa akan datang. Dan ingat ini salah satu punca pendapatan  aku.. bersyukurlah.’

and asking *how*,

‘Macam mane cara nak buat kerja lebih effective. walaupun banyak issue yang disebabkan external factors, mesti ada yang kita juga bole take precautions.. kan?’

Situasi 3:

Suka ria balik dari kerja, alamak, tapak kasut kopak, cane nak jalan dengan kasut kopak ni.. 😥

‘huhu, kenapa nak rosak masa ni.. bagilah sampai rumah dulu..’

*mengeluh dan bersedih hati* *why lagi seolah-olah menyalahkan takdir Allah taala*

Instead of asking what,

‘Apa penyebab kasut ni kopak di tengah-tengah jalan? Haaa.. sebabnya tuan yang pakai tu dah tahu dah tanda-tanda nak kopak, tapi pergi lenjan jugak’

Silap sendiri di situ. 😛

and asking how,

So, apa nak buat ni. Jalan je buat-buat macam orang lain tak nampak anda berjalan dengan kasut kopak. atau pergilah singgah mana-mana kedai beli selipar/sandal sementara atau terus beli kasut baru (ni kalau kebetulan ada di kawasan-kawasan membeli belah) sementara sampai di rumah.

Stay positif. Kalau tengah sesak, fikirkan lagi cara. Pengalaman saya, jalan je dengan kasut tu.. balik rumah gam la kasut tu dengan gam kasut. Jimat kan? Tidak perlu bersedih hati. weee 🙂

kata kata bijak terbaru

Mengeluh tiada gunanya. We are what we see! (tersirat dan tersurat). We are what we think! The way you see things, indicate who you are!

Jadilah kita orang yang berjiwa besar, tidak cepat mengalah, dan tidak juga kalah dengan emosi. Bila saya menulis, saya mengingatkan diri saya sendiri yang selalu negatif, yang selalu suka mengeluh, dan juga selalu suka menangis akan hal-hal yang saya rasa remeh.

Please please please, Nazihah will be stronger and stronger insyaAllah. Have that success intelligent!

So friends, let us be positive and always always always bersangka baik dengan Allah. 🙂

Succes Intelligent:

success

abaikan ibu jari di dalam gambar. baca isi ye.

Sekadar perkongsian dari insan biasa yang masih cetek ilmu.

Salam kasih. 

 

Hati yang mati

Assalamualaikum w.b.t

Tergerak menulis tentang ‘hati yang mati’ hari ini, sedikit sebanyak berdasarkan pengalaman sendiri. Ya, saya pernah mengalami gejala-gejala hati jauh dari Allah, terasa hati tiba-tiba kosong dan seumpama dengannya. Jadi terasa ingin berkongsi bagaimana rasanya hati yang kosong dan bagaimana kita menyedari dan menanganinya. Saya bukan seorang ustazah, jadi ambillah mana yang baik untuk dijadikan pengajaran. Anggaplah ini sebagai perkongsian dari insan biasa yang banyak lemahnya.

2801407387_e0602caa70_o

Definisi hati mati menurut pengalaman saya adalah apabila:-

1. Kita tahu kita melakukan dosa dan kelalaian, tetapi kita tidak cuba menjauhinya

“Sebahagian daripada tandanya matinya hati, iaitu jika tidak berasa sedih kerana tertinggalnya suatu amalan kebaikan, juga tidak menyesal jika buat sesuatu perlanggaran dosa”. -Syeikh Ibn Athaillah

2. Kita tidak lagi merasa kehadiran Allah dalam solat dan di saat membaca al-quran, malah hati kita sendiri tidak hadir semasa melakukan amal ibadah. Hati tidak lagi merasa lazat.

“Sesiapa yang berasa senang oleh amal kebaikannya dan merasa sedih atau menyesal atas perbuatan dosanya, maka dia seorang Mukmin (beriman)” (Riwayat al-Tabarani).

3. Kita terasa liat menyertai program-program berunsur rohani, malah rela menghabiskan masa untuk keseronokan yang tidak meningkatkan iman

4. Kita lebih suka tidur dari bangun malam, malah masa sehari tersebut dihabiskan dengan tidur yang berlebihan dan bermalas-malasan

5. Hati terasa kosong, kosong, dan kosong. Tercari-cari di manakah iman di dalam hati? 😥

6. Lagi tanda-tanda hati mati? Rujuk gambar di bawah:-

tanda+hati+mati+2

Apa yang perlu dilakukan saat kita terasa hati kita semakin jauh dari Allah? 

1. Banyakkan berzikir/istighfar sambil menghayati maksudnya. Saya selalu menonton/mendengar zikir-zikir di Astro Aosis untuk upgrade iman saya (seperti sekarang). Sungguh, zikir mampu meningkatkan iman, mampu mengisi hati yang kosong kembali mengingat Allah. Jika anda seorang yang suka mendengar mp3 di telefon mudah alih anda, isikan zikir-zikir dan ayat-ayat al-quran untuk anda dengar setiap hari. Malah anda boleh memilih lagu zikir mana yang menjadi pilihan anda dan sedap didengari. Jika tidak biasa, biasakan. Jika tidak mampu secara drastik, lakukan secara perlahan-perlahan.

2. Cari ceramah/pengisian/gambar yang berbentuk tasawwuf, yang berbicara soal hati dan kecintaan pada Allah dan Rasul-Nya. Saya suka mendengar Ustaz Zulkifli Al-Bakri berbicara soal tasawwuf, sekaligus muhasabah apakah punca kosongnya hati saya. Sejujurnya, setakat pengalaman, selain usrah-usrah berunsur haraki, kita perlu cari pengisian berbentuk tasawwuf. Kerana fitrah manusia terkadang lupa, hati juga berbolak-balik.

3. Jika sudah lama meninggalkan usrah, cari usrah itu kembali. Jika sudah lama tidak menyertai program-program kemasyarakatan/keagamaan, cari program-program itu kembali. Jika sudah lama tidak berjemaah di masjid bagi muslimin, carilah kembali masjid itu. Kerana di situ kita akan berjumpa bertentang mata dengan sahabat-sahabat yang soleh. Percayalah, hati kita akan sejuk melihat kesolehan sahabat-sahabat kita. Hati akan segera terdetik mengingati Allah. Sungguh, benarlah satu hadis mengatakan bahawa sahabat yang baik adalah sahabat yang apabila kita memandang wajahnya, kita akan segera mengingati Allah. Saya bersyukur masih ada sahabat-sahabat begini. Alhamdulillah.

4. Buka al-quran dan tadabbur maknanya. Al-quran bukan untuk dibaca sahaja, tetapi untuk dihayati maknanya dan seterusnya diamalkan. Kadang-kadang hati kita tidak hadir sama ketika membaca al-quran dan juga ketika solat kerana kita tidak menghayati makna-makna bacaan kita. 

5. Bangunlah tahajud di waktu malam. Cari hati itu kembali. Banyakkan taubat nasuha atas kelalaian kita. Mungkin mengambil masa, tetapi percayalah lambat laun, melihat kesungguhan kita Allah akan kembalikan hati yang penuh keimanan itu kepada kita. InsyaAllah.

6. Ingat mati. Mati tidak mengenal siapa dan tidak juga mengenal usia. Mahukah kita mati dalam keadaan kita lalai? 😥

Malah kata-kata Imam Al-Ghazali menyebutkan tentang pencarian hati yang hidup,

“Carilah hatimu pada tiga tempat.  Cari hatimu ketika bangun membaca Al-Quran.  JIka kau tidak temui, cari hatimu ketika mengerjakan solat.  Jika kau tidak temui, cari hatimu ketika duduk tafakur meningati mati.  Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah SWT, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati.”

Jalan Mujahadah

Iman itu sifatnya yazid wa yankuz (naik dan turun). Maka jalan mujahadah sangat perlu dalam meningkatkan keimanan kita. Susah diawalnya dan di sepanjang jalan, tetapi manis di akhirnya. Mohonlah sesungguhnya kepada Allah, supaya dipelihara iman dan hati kita semuanya. Supaya saat kita mati, kita mati dalam keadaan bukan sahaja Islam malah berIman. InsyaAllah.

Bacaan lanjut tentang merawat hati yang mati? Klik di sini

mukmin

Salam kasih. 🙂

The MindMaps

Assalamualaikum w.b.t.

Sekadar nota-nota untuk perkongsian dan simpanan sendiri. Mungkin bermanfaat untuk rakan-rakan pembaca. 🙂

Personal Time Management -Brian Tracy

IMG-20140215-WA0009

How to Win Friends and Influence People -Dale Carnegie

IMG-20140216-WA0023

Terjemahan 10 Ayat Terakhir -Surah Al-Kahfi

IMG-20140221-WA0005

10 Things Successful People Do To Stay Calm

Source: Huffingtonpost

IMG-20140223-WA0008

Maksud Zuhud oleh Imam Hassan Al-Basri

IMG-20140223-WA0009

Salam kasih.

Where do you want to go?

Assalamualaikum w.b.t

yellow_wood

Tidak pasti ke mana arah harus dituju. Where do you want to go, Nazihah? Where will be your path? Where you want your career to go?

Ada seorang sahabat saya berkongsi dan mencadangkan untuk saya menjawab tiga persoalan terlebih dahulu. Ia mungkin membantu saya mencari dan memahami tentang apa yang saya mahu sebenarnya.

*SIGH* Umur dah 24 tahun, baru nak fikir dengan betul. Sebenarnya, dulu bukan tak pernah fikir.. Tetapi, selalu berubah. Tak apa Nazihah, orang putih kata.. BETTER LATE THAN NEVER!

Ok berbalik pada 3 persoalan tadi. 3 persoalan ini sebenarnya diambil dari sebuah audio book oleh Brian Tracy yang bertajuk ‘Personal Time Management’. Sesiapa yang tak kenal Brian Tracy, beliau adalah seorang motivational speaker yang terkenal dan banyak menulis buku-buku ‘best seller’ tentang ‘Personal Life Management’. Biasa orang-orang yang positif, usahawan, jutawan, kaya raya dan seumpamanya suka membaca dan merujuk buku-buku beliau.

More about Brian Tracy? Can click on his Official Site –Achieves All Your Goals and Be Successful!

Walaupun Brian Tracy ni bukan Islam, tapi Nabi s.a.w ajar kita boleh belajar dari mana-mana sumber pun asalkan ada hikmah dan baik untuk kita gunapakai untuk diri kita juga ummah.

Sabda Rasululkah s.a.w yang bermaksud:
“Hikmah itu adalah barang kepunyaan orang mukmin yang tercicir. Di mana sahaja kamu menjumpainya, maka kamulah orang yang paling berhak ke atasnya.” (HR. Al-Askari dari Anas ra)

Ambillah hikmah yang kamu dengar dari siapa saja, sebab hikmah itu kadang-kadang diucapkan oleh seseorang yang bukan ahli hikmah. Bukankah ada lemparan yang mengenai sasaran tanpa disengaja?” (HR. Al-Askari dari Anas ra dalam kitab Kashful Khafa’ Jilid II, h.62)

Berbalik kepada 3 persoalan tadi. Saya menulis di sini supaya saya sentiasa ingat dan sekurang-kurangnya saya mempunyai catatan atas apa yang saya sebenarnya mahukan dalam kehidupan saya.

1. Jika anda mendapat wang sebanyak 10 juta hari ini, apa yang akan anda lakukan dengan wang tersebut?

-Buat rumah yang selesa untuk mak abah dan adik-adik saya (to be honest, ini perkara pertama yang terlintas di benak saya apabila membaca soalan ini)

-Saya nak langsaikan hutang kereta saya/hutang pelajaran saya

-Pergi haji bersama mak abah serta keluarga saya, saya nak sponsor semua keluarga saya pergi haji guna duit ni. (berangan x saya :P)

-Saya nak support adik-adik saya belajar hingga ke menara gading, jadi mak abah saya tak perlu susah-susah.

-Saya nak buka nursery/taska yang berkonsepkan Islam, berbisnes 

-Saya nak invest duit saya main saham yang patuh syariah, so that duit tu akan bercambah-cambah. hihi

-Saya nak bukak satu markas khusus untuk gerak kerja jemaah

-Saya nak infaq banyak kepada gerak kerja Islam, kepada mangsa-mangsa keganasan di Syria, Palestine, Iraq dan sebagainya

-Saya nak sambung belajar hingga PHD, then go to psychology path (children’s psychology)

and of course, saya tak nak kerja dengan majikan lagi dah.

2. Jika anda mendapat tahu yang anda akan hidup selama 10 tahun sahaja lagi, apa yang anda mahu lakukan untuk menghabiskan masa 10 tahun tersebut?

-Saya nak jadi suri rumah tangga, saya nak nikah dan jaga suami, dan saya nak lahirkan anak-anak. So that, bila saya dan suami dapat didik anak2 ini dgn baik, mereka akan jadi saham               saya di akhirat (lepas tu tinggal kan, bagi suami jaga.. huhu)

-Saya nak wakafkan seberapa banyak asset yang saya ada, so that bila saya mati, harta-harta tersebut juga akan memberikan saham kepada saya di akhirat  

-Saya mahu berusaha sedaya upaya untuk mengislahkan keluarga saya menjadi yang lebih baik.

-Saya nak buat misi kemanusiaan, supaya saya boleh menyumbang kepada mereka yang memerlukan.

-Amal ibadah ;(

ok, memang seram sejuk bila fikir hidup 10 tahun je lagi. so many things to be done in 10 years.. sempat ke Ya Allah.

3. Jika ada perkara yang anda mahu lakukan dan anda tahu anda tidak akan gagal, apakah perkara yang anda mahu lakukan itu?

-Saya nak buka nursery/taska untuk pendidikan anak-anak. Di sini juga saya akan menggunakan knowlegde children’s psychology saya tu

-eh, saya nak bukak pusat penjagaan anak-anak yang terbuang/terbiar jugak. bole ke? 

*****

Jadi, saya anggaplah diri saya dah jawab semua soalan-soalan tersebut.. So, now what? 

now-what

Saya nak mula dari mana? Nak rancang dari mana?

Dari jawapan-jawapan saya di atas, saya bole ‘summarize’kan yang saya ada beberapa fokus sahaja. Iaitu:-

1. My family life (rumahtangga, anak-anak2, current family)

2. Masyarakat (nursery, jemaah, asset, volunteers work)

3. My personal development

Ok then?

Ok sebenarnya dah kabur (blurr).

It’s ok. Keep calm.

InsyaAllah, bila saya dah jelas tentang apa yang perlu saya lakukan, saya continue semula. Kawan-kawan yang membaca, boleh la berkongsi ilmu dan pendapat ye.

-To Be Continued, insyaAllah-

Salam kasih.